Langsung ke konten utama

Tips Santai Saat Menyetrika

                     Gambar diambil dari Pixabay



Kalau dibikin polling-pollingan, ternyata sangat jarang yang suka menyetrika dibanding yang suka. Rata-rata lebih milih cuci baju, cuci piring, beberes rumah, masak.  Menggosok (istilah Medan) pakaian jadi list terakhir, tunggu menggunung batu dikerjakan. Menyetrika  memang jarang disukai, bikin pinggang dan leher pegel, ngantuk, bosan, gerah dan kadang pingin marah-marah..😅
(salam hormat bagi ibu-ibu pejuang loundry🙏🏻🙏🏻).

Saat menyetrika, biasanya nggak bisa disambi mengerjakan pekerjaan lain. Mata nggak bisa lengah, fokus satu titik, meleng sikit, baju angus. Jadi bisa dibayangkan kalok pas nyetrika mata kita ngantuk,  selain pakaian terancam hangus, keselamatan badan juga ikut terancam. 

Kayak di kota-kota lain di Indonesia, di Medan juga menjamur tempat ngeloundry. Harganya sangat bersaing, tapi kalau dibanding di Jawa (Semarang dan Jogja, kebetulan anakku kuliah di sana), masih terhitung lebih mahal di sini. Di sana harga per kilo, cuci dan setrika, cuma tiga ribuan. Kalau di sini, harga segitu cuma untuk jasa setrika atau cucinya saja. Kalau digabung keduanya, rata-rata di atas enam ribuan, per kilonya.

Kalau pakai jasa tukang gosok yang datang ke rumah, upah untuk menggosok baju tanpa mencuci, dihitung per orang. Biayanya Rp.50.000 sampai Rp.75.000 per bulan untuk satu orang. Kerjanya paling banyak seminggu hanya dua kali. Jadi, misalnya, satu keluarga berjumlah 4 orang, upahnya Rp.200.000 per bulan.

Buatku, menyetrika itu asik, apalagi kalau pas nengok pakaiannya halus licin. Rasanya puas, kayak orang yang sudah bisa mengerjakan soal Matematika dan mendapat nilai 100. Bangganya emak-emak recehan kali, ya?😆

Apakah aku pakai cara khusus biar gak bosan atau cepet capek? Nggak. Aku ngerjakannya justru santai aja, nggak pakai target. Walau nggak punya target, pakaian nggak sampai menggunung dan awut-awutan di keranjang. Mataku sakit kalau lihat tumpukan pakaian yang diangkat dari jemuran teronggok di mana-mana, jadi kuusahakan melipat dan menaruhnya di keranjang khusus untuk pakaian yang belum disetrika.

Ternyata, pakaian yang dilipat lebih mudah disetrika dibanding yang kriting akibat ditelantarkan di pojokan. Ini aku serius loh, Wei.






Lipat pakaian dengan rapi, letakkan di keranjang tertutup agar tidak berdebu.




Ada beberapa tips hasil penelusuranku yang bisa dipraktekkan, agar saat  menyetrika, beban hati nggak berat-berat kali. Nggak semuanya kupraktekkan, tapi yang kutulis ini, mungkin bisa membantu.

1. Gunakan Meja Setrika

Meja setrika didesain khusus biar kita nyaman sewaktu menyetrika. Tingginya juga bisa diatur-atur, bisa disesuaikan dengan tinggi badan. Ukuran yang benar,  jangan terlalu tinggi dari pinggang, lenganmu jadi gampang pegal. Pun jangan kerendahan, pinggang jadi mudah sakit

Meja setrika biasanya digunakan oleh orang yang suka menyetrika dengan posisi berdiri. Kalau aku lebih suka duduk, sih..😁



Gambar diambil dari Pixabay


2. Jangan Menunda Pekerjaan

Jangan sampai pakaian menggunung baru disetrika, ya, Kalau tumpukan pakaian sudah terlalu banyak, bukannya bersemangat, yang terbayang malah capeknya duluan. Selesai, nggak? Selesai, nggak? Gitu terus, sampai gak selesai-selesai akhirnya (mungkin aku saja yang ngerasa kayak gini😉).

Maka sebaiknya, usahakan paling banyak 3 kali mencuci saja, langsung eksekusi, biar gak apakali tumpukan bajunya..🤭

3. Pilih Pakaian yang Memang Harus Disetrika.

Biar nggak banyak kali setrikaan kita, sebaiknya dipisahkan pakaian yang harus disetrika atau tidak. Janganlah pulak kaus kaki, pakaian dalam dan handuk disetrika juga, capek.kali Kau nanti, kan? Seprei pun kayaknya gapapa gak disetrika. Lipat rapi saja sudah cukuplah, ya, kan? (Tapi kalau aku,.kusetrika seprei itu, Wei..😩).

4. Sembari Menyetrika, Lakukan Kegiatan Lain.

Misalnya, mendengarkan musik, mengikuti pengajian lewat channel Youtube, mendengarkan berita di radio, apapunlah, yang penting bisa membuat kita gembira dan menambah semangat. Tujuannya, biar gak terlalu fokus pada udara panas dan pakaian yang menumpuk.

5. Beri Reward Diri Sendiri

Biarpun pekerjaan rumah, nggak ada salahnya kalau kita memberikan penghargaan pada diri sendiri. Memandangi susunan pakaian yang terlipat rapi dan  berbau wangi, normal kalau disebut pencapaian, terutama kaum hawa, setidaknya bagiku, ya, karena  aku merasakannya sendiri. Pesanlah minuman kesukaanmu, nikmati sambil menonton satu episode drama korea. Santai sejenak. Jangan paksa terlalu keras sama hidup, bisa sakit kita nanti🤗


                   Gambar diambil dari Pixabay


Supaya cepat selesai dan menghemat waktu,  lakukan cara ini:

1. Dahulukan pakaian yang akan dipakai dalam waktu terdekat, seperti seragam kantor dan seragam sekolah.

2. Pilah pakaian berdasarkan jenis kain.

3. Basahi bagian yang susah halus dengan menyemprotkan sedikit pengharum pakaian.

4. Menyetrika dari bagian dalam pakaian.

5. Setrika hanya pada bagian yang terlihat saat dikenakan, agar lebih menghemat waktu.





Kayaknya tips di atas sudah memadai, ya, kan? Tinggal prakteknya aja, jangan malas Kau, kriting bajumu nanti!

Ada pantun Wei, sebagai penutup..

Hujan semalaman di bulan Nopember
Jalan di Marelan pastilah banjir
Tengok cucian berember-ember
Bukan dikerjakan, eh malah badan mager

Jaga kesehatan ya, Wei..🤗


























Komentar

  1. Hihihi.. Iya. Saya termasuk yang tidak suka menyeterika. Upss. Hehehe

    BalasHapus
  2. Kerennn!!!👏👏 Selalu salut dengan para mamak yg hobi menyetrika baju, karena bagi saya menyetrika memang butuh perjuangan tersendiri 😀 tapi beneran saya terapin tips melipat pakaian terlebih dahulu sebelum disetrika. Kesannya sih dobel pekerjaan ya..cuman menurut saya memang lebih gampang untuk nyetrikanya krn pakaian yg kusut dan belum dilipat bikin tangan lebih keriting waktu nyetrika..😂

    Btw trims banget tipsnya Bu..salam horas dari saya yg asli wong malang 😁

    BalasHapus
    Balasan
    1. Horas...🙋‍♀️
      Pakaian yang gak dilipat dulu membutunkan tenaga ekstra waktu nyetrikanya🥰

      Hapus
  3. Jadi tantangan nih, karena ada jasa khusus nyetrika aja kiloan tarifnya bagi para mamak yang sibuk.,.tapi tetep sih, nyetrika sendiri pasti lebih puas hasilnya..

    BalasHapus
    Balasan
    1. Kalau yang punya karir di luar rumah, jasa loundry sudah pas, Mbak..😊

      Hapus
  4. meski begitu, menyetrika adalah kegiatan yang cukup butuh upaya besar bagiku hahaha

    BalasHapus
  5. Aku kalau selesai nyuci dan nyetrika rasanya kayak habis menang perang hehe..

    BalasHapus
  6. Tips paling keren buat saya nih Mak . Menyetrika pekerjaan rumah paling menyebalkan buat saya karena jarang rapi dan lama banget.. Siap dipraktekkan

    BalasHapus
  7. Setrika? Ntar deh kalau udah mau pergi² liat baju keriting. Wkwkwk

    BalasHapus
  8. paling enak liat baju rapi tapi untuk memulai strikaan huuhuuhu
    Biasanya sih klo mau pigi doang klo kriting bru distrika hahaha
    Atau yg pakaian emang digantung

    BalasHapus
  9. Betul, setuju, Baju yang telah dilipat setelah turun dari jemuran lebih mudah disetrika daripada pakaian yang langsung ditumpuk. Yaaa tambah kusut. hehehe... Saya termasuk yang malas nyetrika jadi ilmu ini berguna banget. Makasih tips nya ya Mbak?

    BalasHapus
  10. Aseek. Tips yang menarik dan mencerahkan, Kak. Bikin jadi lebih bersemangat meratakan gunung pakain bersih yang menunggu dilicinkan itu. hehe.

    BalasHapus
  11. Setrika emang paling males. Terimakasih info dan tipsnya

    BalasHapus
  12. Menggosok yang paling enak itu ya sambil nonton tv, Mbak. Nggak terasa, eh sudah siap gosokannya. Makasi tipsnya, Mbak.

    BalasHapus
  13. Saya juga senang menyetrika mbaa,... Krn g perlu berbasah2 dan badan g kena kotoran, yg ada mlh kesemprot wangi yaa ...
    Trus nyetrikanya disambi denger talkcshow atau ceramah, jngn lupa jg pasang kipas angin pas depan wajah, 🤭

    BalasHapus
  14. Aku sebagai kaum rebahan yang males banget nyetrika merasa tergugah supaya rajin nyetrika kayak mak Medan hahahaa

    Semoga aku bisa bangkit dari rebahan ini dan segera rajin nyetrika ya maak

    Do'akan aku

    BalasHapus
  15. Tumpukan pakaian sekeranjang penuh menanti untuk disetrika..tapi kalau lagi gak mood..tinggallah berhari-hari..hiks hiks.. thanks mbak tipsnya..😊

    BalasHapus
  16. Saya kurang jago nyetrika mbak, jadi saya serahkan pada ahlinya. Hihi

    BalasHapus
  17. Pekerjaan rumah yang tidak pernah saya kerjakan. Laundry ajaa 😁😁

    BalasHapus
  18. Aku lebih suka menyetrika malah, cuma ya itu harus nyari waktu banget karena punya baby sekarang. Paling malas ngepel sekarang, dulu tiap pagi ngepel malaj di rumah kontrakan. Ini di rumah mertua malas, rumahnya gedhe pisan

    BalasHapus
  19. saya tim males nyetrika. kebetulan tinggal di luar negri, jadi mau cuci pakaian pun pasti masuk mesin cuci dan pengering. karena biasanya udara dingin, pakai jaket pun menutupi baju yang ada kusut sedikit hehe

    BalasHapus
  20. cocok ini... aku kalau setrika sambil nonton drakor, dracin, atau youtube. Capek istirahat, jalan-jalan sebentar karena aku setrika lesehan. males di kursi.. Terima kasih ilmunya

    BalasHapus
  21. Betul sekali, Kak. Perempuan kebanyakan males sama kegiatan menyetrika. Salut banget deh, sama yang punya hobi nyetrika. Bisa jadi bisnis sampingan yang cukup menjanjikan. Apalagi di musim penghujan begini. 😁

    BalasHapus

Posting Komentar

Postingan populer dari blog ini

Tips Ketika Pertama Kali Berkunjung ke Sebuah Kafe

Kurasa semua orang sepakat, bahwa tiap sudut wilayah baik di kota maupun desa, menjamur kafe-kafe cantik, berdesain kontemporer, modern atau minimalis, ada yang mengusung konsep tradisional, juga ada yang tetap mempertahankan gaya arsitektur zaman kolonial. Dulu kita menganggap, cuma di kota yang pantas dibangun tempat-tempat nongkrong semacam itu. Anggapan itu sejalan dengan penilaian, kalau orang kota sibuk bekerja, daripada terjebak macet dan lelah di jalan, lebih baik makan terlebih dahulu, pulang-pulang dalam kondisi perut kenyang.  Dulu, orang datang ke restoran atau warung memang untuk membeli makanan. Ada juga yang makan di tempat jualannya, selesai makan langsung pulang, atau beli untuk dibawa pulang, makannya di rumah. Yang namanya duduk berlama-lama rasanya jarang sekali, palingan makan bersama kawan, ngobrol sebentar, tidak lama kemudian, keluar, segan berlama-lama. Sekarang kedai atau tempat minum, yang lebih akrab di telinga dengan sebutan kafe, didesain agar pengu

Menjawab Pertanyaan Anak Seputar Seks

Misalnya anak Ibuk yang  baru berumur empat atau lima tahunan, pulang dari maen ke rumah tetangga, tiba-tiba bertanya,"Mak, seks itu apa sih?" Aduuh..kayak ditabok gak tuh, Buk? Aku yakin, telinga, kepala dan dada, rasanya kayak mengeluarkan hawa panas. Lalu pikiran langsung bergentayangan,"Ih, tadi denger apa anakku di sana, ya?  Nengok apa dia di sana? Ngapain aja tetangga tadi?" Aduaduadu..panik! Nggak bisa disalahin juga sih reaksi terkejut seperti itu. Budaya orang zaman dulu,   anak tidak boleh bicara urusannya 'orang besar'. Belum-belum langsung dibilang 'pantang', diancam mulutnya mau dicabein, ngomongin itu dianggap tabu, akibatnya, anak bahkan tidak tahu menyebut bagian tubuh mereka sendiri. Padahal bisa saja, anak baru mendengar orang-orang dewasa ngobrol, kalimat yang diucapkan memancing kehebohan, karena menimbulkan kasak-kusuk, tertawa cekikikan, akibatnya mengundang rasa ingin tahu si anak. Pahamlah kita, ya, kek mana kalau orang d